Jumat, 09 Mei 2014

Ada Apa dengan Waktu !

Tungkop , 10 Mei'14

terimakasih untuk jam dinding yang masih mengingatkan 
aku akan waktu
               ketika semua berubah, ketika itu kita berkata wah sudah lulus SD yee naik tingkat ke SMP ehh tiba-tiba uda lulus trus masuk SMA deh, laah !!! gak terasa uda lulus juga SMAnya lah tiba-tiba udah nongol aja di Perguruan tinggi. ketika keperguruan tinggi gak berasa udah semester akhir nih tinggal skripsi *belum ane masih semester II*. wah cepat banget waktu itu berlalu ya *semangat semester akhir*.
                ketika yang dulunya bermain itu ga perlu pake baju *saraf ni* sekarang udah besar harus pake baju yang rapi, yang dulunya main karet, engklek, petak umpet, de el el. ehh sekarang udah main gadget mahal *emang punya?*. yang dulunya cengeng ehh sekarang masih juga tapi udah banyak malunya jadi agak mayem gimana gitu *bukan saye ya -> ketawa kemenangan* :-P
            waktu kian gencarnya mengikuti langkah, ketika kita berhenti sejenak untuk beristirahat dia begitu agresif sehingga melewati langkah kita dan kita kian tertinggal dengan langkahnya. waktu-waktu kenapa hanya 24 jam disaat kami butuh berjam-jam lagi untuk menyiapkan tugas, jurnal, laporan, presentasi, dan mempelajari materi esok harinya. kenapa hanya 24 jam saja dan itu pun harus bagi lagi untuk istirahat , tidur , pelepas stres. kenapa ? *hadeh, takdir tuhan lah* 
             Permasalahan yang sedang dihadapi adalah cara mengatur waktu atau bertarung dengan waktu*emang wiro sableng*. tanpa kita sadari waktu yang berjalan justru kita buang dengan hal yang tak berguna lah liba-tiba waktu udah berlari kita kejar-kejaran dengannya. Banyak diantara kita buat jadwal-jadwal yang mengatur batasan waktu kita ehh malah kita sendiri yang bolos tak mematuhinya. kita buat daftar cita-cita besar kita dan kita tempel di depan meja belajar, yang hanya supaya kita tatap-tatap tapi tak berusaha keras menggapainya. kalo seandainya kertas bisa bicara di bakal bilang "impian lu tinggi bingit tapi usaha lu mana". kalo saja jam bisa bicara maka dia bakal ngomong *dari pada lu sia-siain hidup mending gue berhentiin waktu untuk lu" *kejam banget sih jam itu kalo ada jam kaya gitu merinding deh semua orang*
                  waktu juga yang membuat jarak antara kita dan keluarga, dengan sahabat, dengan guru, dengan tetangga, atau dengan-dengan yang lain yang ga bisa ane sebutin satu persatu. kita hanya tegur sapa lewat sms, telpon atau jarsos(jaringan sosial). kadang semakin menipisnya waktu kita maka chat jarang di lihat, sms tak terbalas, telpon tak terangkat dan keluarlah opini bahwa pulan bin pulan sombong, kurang bersosialisasi, kurang kurang yang lainnya. 
                       tapi yakin lah bahwa kita semua saling merindukan meski waktu menjadi penentu jarak dan menjadi garis pemisah. karena jarak dan waktu akan menjadi pelangi kehidupan *persis puitis atau kagak nyambung*. dan tiba saatnya saat waktu menjadi pemisah jarak kita dengan kehidupan yang memutuskan semua hal tentang kita. jadi waktu bukanlah masalah yang menjadi masalah kenapa kita yang selalu menyalahkan waktu.

#untuk mu yang disudut pintu merenung tentang waktu
*CNF*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar